Bila Sofiya Menulis


Kelmarin, sang isteri berkongsi hasil tangan Sofiya menulis. Teruja sikit sebab sebelum ni tak berpeluang lagi untuk perati Sofiya menulis gaya bebas (tanpa bantuan dotdotdot). Jika ada dotdotdot, gaya si Sofiya ni agak perfectionist sikit. Herot sikit pun dia tak nak. Tapi biasa la - budak. Untuk menulis gaya bebas, inilah hasilnya...



Cubaan pertama "S"nya terbalik. Cubaan kedua (sebelah bawah) dah betul tapi jadi SOFIDD ke SOFIDA. Yang "Lydia" tu ok. Proper sikit. Kena kerapkan praktis untuk kembangkan potensi 'motor' pada jari jemarinya. 

Sebelum ni Sofiya ada buat juga hasil tangan dia masa Hari ibu baru ni. Menulis dan melukis. Nampak proper, Mungkin teacher dia bantu dengan baik - Terima kasih Teacher Ima. Tulisannya pun nampak kemas. Kad bentuk love ni di bawa balik, hadiah suprise untuk ummi katanya masa sampai rumah nanti.  Cuma, kenapa muka ummi macam tu sofiya?



Anyway good job Sofiya!.

Bagaimana Menggunung Boleh Buat Kita Kenal Hati Budi Rakan / Pasangan


Alhamdulillah tahun ni berpeluang menyarung kasut getah semula untuk ke menawan Gunung Ledang. Ini trip ke-2 secara peribadi selepas cubaan pertama pada 2013 melalui laluan Asahan bersama orang asli. 

Trip sehari yang berlangsung semalam disertai 20 orang rakan. Ada yang dah mengenali antara satu dengan lain, ada juga yang baru kali pertama berjumpa.


Berkaitan juga dengan artikel di vocket - Satu Sikap Penting Bagi Lelaki Berkahwin Yang Ramai Gagal Amalkan Termasuk Aku. Tapi aku cadangkan bukan dengan bermusafir jauh seperti melancong. Kerana melancong, moodnya berbeza berbanding menggunung. 

Jika menggunung kita harus kenal setiap orang dalam grup kita. Kerana kita tak nak bila naik ke puncak 20 orang, tapi turun jadi 21 atau 19. Itu menakutkan. Ambil masa untuk kenal dalam grup kerana kita tak tahu sama ada diri sendiri atau rakan2 lain yang akan meminta bantuan kelak. 

Dalam 'undang²' menggunung, tidak digalakkan berjalan berseorangan. Paling tidak pun mesti berdua. Jika seorang tercedera - krem, luka dll. Rakan yang seorang lagi akan ada di sisi membantu. 

Walalupun mungkin tempoh menggunung tu mungkin hanya dalam 8-11 jam, itu sudah cukup untuk kita kenal keperibadian seseorang. Antaranya,

i. Bagaimana seseorang tu sanggup untuk untuk bersabar (untuk menunggu rakannya yang berjalan lambat) walaupun sebenarnya dia fit untuk berlari jauh meninggalkan rakannya yang berjalan lambat tu. Dan ini sifat paling besar untuk kita nilai dalam diri seseorang tu. 

ii. Kadang - kala kita akan bersama grup lain untuk mendaki, walau pun berbeza grup, kita akan tergerak juga untuk membantu rakan daripada grup lain yang memerlukan, paling tidak pun berkongsi minyak panas. 

iii. Dalam kita melangkah bersama rakan, pasti ada cerita untuk dibualkan. Paling tidak pun kisah JDT menang FA Cup 2016, yang kali terakhir menang 18 tahun dulu. Itu belum lagi cerita resepi buat udang celup tepung. Dari situ kita kenal minat orang tu apa. Berjam² mendaki, mesti ada yang dibualkan. 

iv. Menggunung memerlukan individu tu merancang. Walaupun mungkin trip balik hari, seseorang itu perlu merancang apa yang perlu di bawa untuk dirinya dan orang lain. Yang sesuai dengan kemampuan diri untuk membawa barang² tu. Sebagai contoh wakie-talkie, tikar, kompas, pisau, first-aid yang mana semua tu perlu bukan untuk keperluan peribadi, tapi juga rakan² yang lain. 

Itu sebahagian point yang dapat aku kongsikan tentang kelebihan menggunung dalam mengenal keperibadian seseorang. Banyak lagi kelebihan yang akan seseorang itu akan dapat selain yang disebutkan dalam pelbagai aspek antaranya skil diri, kekuatan dalaman, fizikal hinggalah kepada pemantapan fikiran dan keberanian. 

Untuk secara ilmiahnya, anda boleh bacanya di sini - http://www.collective-evolution.com

Menawan Ledang vol.2 - Flora dan Fauna


Trip Gunung Ledang kali ini agak istimewa bagi aku. Sebab trip ini adalah yang pertama untuk tahun ini setelah berehat setahun selepas mendaki Gunung Berlumut tahun lepas.

Ini juga merupakan trip peribadi kedua menawan puncak Gunung Ledang selepas cubaan pertama pada 2013 melalui laluan Asahan dengan dipandu orang asli - secara illegal. Aku juga mengharapkan puncak yang berkabus hari ni.

Rakan² memberikan kepercayaan kepadaku untuk menguruskan trip kali ini dan alhamdulillah berjaya mengumpulkan seramai 20 orang (walaupun sebenarnya ada lagi yang berminat). Tapi atas sebab pakej trip, bilangan pax terpaksa digenapkan.

Untuk trip balik hari kali ni, masing² datang ke Ledang seawal sehari dan menginap di Ledang Resort dan rata² bertolak awal pagi - gerak jam 4-5 pagi, subuh dan sarap di R&R Pagoh.

Jam 8 lebih tiba di Ledang Resort, bersiap, taklimat, panaskan badan, ta'aruf bergambar dan bertolak sekitar jam 9.20 pagi. Sangat lewat sebenarnya untuk pendakian selama 6 jam ke puncak, dan mendaki turun selama 4 jam. 


Bagi yang fit mungkin tiada masalah, tapi untuk yang pertama kali atau punya langkah yang tak berapa laju, tempoh tu mungkin lebih daripada jangkaan.

Untuk trip ni ada yang berjaya keluar seawal jam 5.30 petang hingga yang terakhir jam 9.50 malam. Dengan keadaan laluan balik yang gelap dan basah disebabkan hujan. Ini trip kedua paling lama bagi aku selepas yang paling lama di Gunung Nuang dengan orang terakhir keluar pada jam 12.30 pagi. Ya, awal² pagi yang gelap tu.

Okay, balik semula ke trip Ledang. Aku tak berminat nak bercerita secara travelog ekpedisi kami. Itu anda boleh dapatkan di entri² travelog yang lain. Untuk kali ni aku suka kongsikan suasana dan persekitaran hutan Ledang untuk tatapan anda. Daripada keunikan flora dan fauna, halangan yang menanti pendaki hinggalah kepada suasana berkabus di puncak ledang.

Menjadi tabiat aku untuk awas dengan benda² unik sepanjang laluan mendaki sambil merakamkannya. Itu aku lakukan untuk menikmati pendakian dan menghayati keindahan alam. Adalah merugikan anda hanya mendaki, mengeluarkan peluh tanpa menghayati dan menikmati persekitaran. Bukan selalu anda dapat peluang macam tu kan.

Sepanjang mendaki naik, pendaki (mana yang perasan) akan disajikan dengan kecantikan flora dalam kategori kulat yang tumbuh sepanjang laluan, mungkin sebab hujan, cendawan ni tumbuh melata. Ini aku sajikan

Gmbar² flora
















Gambar² fauna

kura² apa ini?

buat mende tu

tentera semut


Ini pula antara cabaran yang perlu dihadapi untuk ke puncak







Dilupa tidak pemandangan indah buat sajian mata yang menggamit kenangan

love this view




Okay sekian. Harap terhibur.

Sofiya, Lydia dan Nayla


Sesi memilih dan mencari nama untuk anak² memang seronok. Tapi paling seronok bila kawan², ahli keluarga, jiran² tetangga turut serta untuk bagi cadangan nama pada kita. Kita pula lepas tu pening kepala, nama apa nak bubuh pada borang daftar anak tu. 

Umum maklum, trend masa kini bila bubuh nama anak mesti minimum 2 perkataan. Tu belum lagi yang sampai tak muat borang sijil pendaftaran nama tu. Kegilaan apa sampai panjang berjela nama anak. Tu belum lagi masuk nama ayahnya. Naya ke anak bila besar. Nak isi borang mesti anak akan mengeluh. sampai ada abahummi dia bekalkan cop sebab nak mudahkan anak tulis nama. Dah kau bagi nama panjang buat apa? Padan muka.

Aku secara peribadi syukur sangat sebab sang isteri juga sekepala dalam menetapkan nama anak - memadai 1 nama sahaja. Walaupun satu nama tapi kena tip top dan maksudnya juga kena istimewa. Ada kawan² yang menegur;
"Aku suka nama anak² kau, comel". - pujian untuk-Nya yang memberikan ilham.
Tapi kan kawan², walaupun pendek, aku sendiri pun kadang² tersasul dengan diorang ni. Apa la punya abah.

Nak tahu apa formula yang aku / kami gunakan? Mari aku kongsikan macam mana proses kami memilih nama² anak ni. Pemilihan nama ni biasanya (sebab dah 3 orang kan, so kira biasa dah) kami buat paling awal pun sebulan atau paling lewat seminggu sebelum due

Kami secara sendiri² akan cari nama yang sesuai. Maksimum 3 nama. Nama lelaki dengan perempuan. Ye la, walaupun jantinya kita dah semak berdasarkan imej scan, tapi bila keluar kadang² tak sama dengan result masa scan tu kan. Jadi kena sediakan juga nama lelaki dan perempuan.

Lepas dah short list nama tu jangan beritahu dengan wife kalau dua² belum sedia. Sampailah bila nak putuskan nama apa, baru dua² declare senarai tu. Sebaiknya selepas bersalin la, sebab dah tahu jantinanya. Untuk kes anak yang ke-3, dah bersalin pun tak ada short list nama. Sangat sibuk sampai tak sempat cari nama awal. Nak tau sebabnya baca entri ni - Kelahiran Tahun Baharu.

Tapi alhamdulillah, untuk yang ke-3 ni masih dapat mengekalkan tradisi dengan 1 nama saja. Formula mudah aku, nama panggilan anak itu mestilah nama penuh dia. Pastikan orang mudah dan senang nak sebut. Dan pastikan juga orang tak panggil dengan nama singkatan. Bila panjang sangat orang akan terjebak untuk pendekkan nama tu. Itulah formula yang aku guna pakai.

Tak ada guna bagi nama 2-3 patah perkataan tapi kau sebut 1 nama saja kan? Tu pun kadang² yang satu perkataan tu pun kau ringkaskan lagi. Kan ke membazir tu. Selain itu, pastikan kita ajar atau kenalkan nama anak kepada orang sekeliling dengan nama penuh mereka. Bukan dengan nama timangan. Nama itu doa bukan? Jika dipendekkan takut tiada ertinya atau mungkin lain pula tafsirannya.

3 dara pingitan

Untuk nama Sofiya, Lydia dan Nayla, kemungkinan untuk orang panggil dengan nama timangan juga tipis. Macam mana, Mantap tak formula aku ni? Haha.

Lap Guna Kain, Cermin Mata Calar? Guna Metod ini


Khusus kepada mereka yang berkaca mata, membersihkan dan menjaga cermin mata memang mencabar. Kalau yang dah ada anak, lagi la menduga kesabaran. Anak pegang² cermin la, bawa lari la.Tu belum lagi patah atau terduduk dek kerana lupa letak mana.

Setiapa kali kita beli cermin mata, kita akan dibekalkan dengan kit pembersihan cermin yang kebiasaannya adalah kain sahaja. Sejak aku berkaca mata daripada zaman sekolah dulu hingga la sekarang ni, dah hampir 7-8 kali aku tukar cermin mata dan itu saja la kit pembersihan yang dibekalkan. Apa yang mengecewakan aku, kain yang dibekalkan katanya dapat mengelak cermin daripada kesan calar. 

Namun, apa yang berlaku adalah sebaliknya. Kesan calar pada cermin pasti akan ketara kalau kita fokus pada permukaan cermin. Itu aku alami sepanjang bercermin mata sebelum ini. Pasti juga kepada anda diluar saya yang menggunakan kain yang dibekalkan untuk membersihkan kesan kotoran pada cermin.

Atas sebab tak nak cermin mata aku ni calar lagi, sebab dah bayar mahal kan. Aku cuba cari penyelesaian baru sendiri. Mungkin ada orang lain telah menemukannya atau mungkin juga tak ada lagi. Apa yang aku buat adalah dengan gunakan bahan pencuci. Tak kira lah syampu, pencuci tangan, atau mungkin sabun buku. Pelik kan?

Kadang kala kalau kita bersihkan cermin mata atas sebab berdebu, kita ambil masa lama untuk betul² membersihkan kesan debu tu. Sampai perlu menguapkan cermin guna mulut. Biasa buat kan? Kaedah konvensional ini bila diamalkan pasti sampai masanya cermin akan calar akhirnya.

Jadi dengan teknik menggunakan bahan pencuci yang pastinya mudah diperolehi, kesan calar pasa cermin insya-Allah secara total akan berakhir. Untuk aturannya:

i. basahkan cermin mata dengan air bersih,
ii. ambil sedikit bahan pencuci (cari daripada sumber baki syampu, atau apa² bahan cecair pencuci yang mudah diperolehi)
iii. sapukan bahan pencuci pada permukaan cermin dan ratakan dengan tangan.
iv. bilas cermin dengan air bersih.
v. hilangankan kesan air dengan anginkan atau tiup dengan mulut anda sendiri. Jangan tiup beria, nanti air liur merata atas cermin.
vi. siap! dan sedia untuk dipakai. Ada kesan air sikit² tu halal la. Nanti dia hilang sendiri.

sental dengan lembut menggunakan bahan pencuci

bilas dengan air

Mudahkan? Tak perlu lap dengan kain dan secara logiknya cermin tak akan calar. Boleh la panjangkan jangka hayat cermin mata lepas ni. Bila kita kat luar pula, boleh saja gunakan pencuci basuh tangan kat kedai makan yang kebiasaannya ada. atau paling tidak di sesetengah tandas awam juga ada cecair pencuci ini. Yang penting jangan terlupa letak mana sudah la.

Harap tips ini berguna untuk anda yang berkaca mata.

[dikemaskini]

Walaupun cara ni dapat bersihkan kotoran cermin tanpa kesan calar, tapi metod ini juga ada kesan sampingannya. Bagi yang punya cermin mata dengan lapisan khas (coated), perkara yang mungkin terkesan  adalah hakisan pada lapisan coated tu. Cuma bila masa nya bergantung kepada kekerapan mencuci tersebut dengan jenis pencuci yang digunakan.

Memang agak rumit, tapi sebagai langkah kawalan, kurangkan kekerapan membasuh dengan pencuci yang 'kuat'. Untuk jenis selamat (kalau saya secara peribadi) guna sabun buku pun dah ok. Bukan perlu lumur pun. Janji ada sabun sikit je.

Selain itu, ada juga yang beri komen untuk gunakan bedak. Ya bedak. Macam unik juga bunyinya. Boleh cuba guna cermin mata lama dulu. Kita tengok hasilnya.

Kelahiran Tahun Baharu


Alhamdulillah, syukur atas kurnian-Nya.

1 Januari 2016, jam 5.58 itulah masanya yang aku sendiri tidak menyangka akan punya anak yang lahir pada tahun baharu. Kelahiran anak ketiga ni agak istimewa sikit sebab banyak dugaan dan ujian yang memerlukan ummi dan abahnya bersabar.

Semuanya bermula seminggu sebelum kelahiran baby girl ni (ya, baby girl lagi you). Sang isteri pada masa tu ada kompilasi yang seterusnya menyebabkan 'leaking'. Pergi check-up kat hospital, resultnya - kena warded la semalaman. Masa ni la, seperti biasa kena beraksi sebagai mr mama. Untuk kali ni, baby masih songsang dan masih mengharapkan baby main² pusing untuk bersalin normal.

Lepas tu, wife dapat MC seminggu. Perlu rehat kata doktor. Seminggu lepas daripada kena warded tu (hari yang sama - Jumaat) pergi la berenang bawa anak² (aktviti rutin setiap hujung minggu pada masa ni). Famili time katanya. Pagi tu, sang isteri dah kata sakit², tapi ikut la juga ke kolam renang tu. Dalam sakit² tu pun digagahkan untuk follow. Sejam lebih main air dengan mek Sofiya dan Lydia tu, lepas tu balik la sebab nak kejarkan solat Jumaat. Hari Jumaat kan.

Balik je daripada solat Jumaat, sang isteri mengadu sakit - masa makan pula tu. Muka pula dah lain macam. Okay, 'dah masanya' ni, detik hati. Apa lagi, semua barang dipersiapkan (dah siapkan awal sebenarnya, tinggal angkut je). Selesaikan mek 2 orang tu sekali, terus aku angkut ke rumah akak di seberang taman. Nasib baik dia ada dan dia baru sampai daripada kampung. Bingung juga nak hantar kat mana. Dah la masa ni pengasuh yang biasa dengan mek 2 orang ni tak ada (balik kampung) terpaksa la cari alternatif lain.

Selesai drop kat rumah akak, aku terus pecut ke hospital. Sang isteri pula yang kecut perut . Aku risau wife terberanak dalam kereta je. Macam mana nak sambut tu? Lagi pula baby masih songsang. Jadi sangat berisiko kalau nk sambut dalam kereta. 20 minit berlalu, sampai juga di HSA.

Masuk bilik saringan, cek punya cek doktor kata dah buka jalan. Baby masih songsang lagi. 
"Isteri encik akan masuk bilik OT ye", balas misi kat situ. Aku redha je. Lalu tingkap anak aku kali ni. Kesian pula kepada sang isteri, berat berpantang kali ini.

Aku selepas tu diminta untuk selesaikan urusan wad dan Guarantee Letter (GL). Dah la hari Jumaat, mana nak cari GL hujung² minggu kan. Lepas semak dengan kaunter pendaftaran nasib baik boleh cuba guna eGL dan berjaya! Yeh! Maklumat aku juga up-to-date di HRMIS. Selesai urusan di kaunter pendaftaran, terus aku berlari ke kaunter wab bersalin. Untuk tika ni, sang isteri dah kena angkut ke OT. Moga segalanya berjalan lancar dan dipermudahkan. Nervous pun ada juga sebab pertama kali berdepan dengan operation macam gini.

"Berapa lama operation ni ye?" , tanya aku.
"biasanya 2-3 jam." balas akak misi tu. Aku tengok jam dah pukul 5 lebih. Ke malam baru settle ni.
"ok, nanti saya datang semula", balas aku. Misi tu angguk, aku pun cabut. Cabut keluar tanpa pasti hala tuju nak ke mana.

Sudahnya, aku pergi potong rambut, kebetulan rambut dah panjang. Karang nak melayan wife berpantang tak sempat aku nak uruskan diri sendiri. Selesai solat maghrib, aku tengok telefon, ada miss call nombor HSA, mungkin diorang nak maklum OT dah selesai. Terus aku gerak ke HSA tanpa sempat nak makan.

Setibanya di HSA, aku ke kaunter untuk dapatkan nombor wad dan terus berkejar ke aras 3. Dalam hati berdegup kencang. Macam mana rupa pewaris aku kali ni? dung dak dung dak... Sampai di wad, rasa kecewa sikit sebab baby rupanya kena kuarantin. Menurut sang isteri, jantung anak berdegup kencang. Jadi untuk langkah berjaga², mereka asingkan untuk perhatian perkembangannya. harap 'dia' okay. Lagi pun wife masih tak kuat, belum bertenaga nak menyusu dan mengurus anak.

Lepas lepak hampir setengah jam, aku bergegas ke kedai runcit untuk dapatkan sedikit makanan, sang isteri lapar katanya. Lepas hantar makanan aku cabut ke Wad Cempaka namanya. Masuk je wad kuarantin ni, bunyi tit...tit...tit berkumandang dalam gegendang telinga aku. Ni la pertama kali dalam hidup dapat tengok wad untuk kuarantin baby yang ada 'masalah'. Yang tak cukup bulan, yang ada infection, yang dalam inkubator, macam² la. Hampir 30 baby ada dalam wad ni.



Lepas bertanya pada misi, ketemu jua aku dengan baby ke-3 aku ni - masih B/O ... Ku belek² dari hujung rambut sampai hujung kaki, alhamdulillah cukup sifatnya. Menggigil tangannya, sejuk barang kali. Dalam baby masih berbaring, aku paut tangannya, bibir aku, ku rapatkan ketelinga kanannya, azan aku laungkan selamba. Kemudiah iqamah di telinga kirinya. Sengaja tidak aku angkat takut terjadi apa². Teman si baby barang 20 minit, kemudian aku tinggalkan. Harus kembali semula dengan susu ibu dan keperluan baby. Entah siapa punya pampers misi ni kasi sarung.

Selesai urusanku berulang alik ke wad materniti dan wad Cempaka, aku pulang ke rumah sekitar jam 9.30 malam. Anak² masih di rumah akak, dia dengan rela hati nak jaga diorang, alhamdulillah la. So, tidur 'bujang' aku malam tu.




Hari esok dan  seterusnya  adalah hari² yang mencabar untuk aku. Sang isteri 'sangkut' di HSA hampir 4 hari, Sofiya pula mula ke taska pada Ahad. Itu aku perlu lakukan sendiri minggu tu. Lydia tak terkecuali, perlu juga dihantar ke pengasuhnya seperti biasa. Bayangkan saja macam mana kalutnya nak bangun awal mandikan si Sofiya yang tak pernah bangun awal sebelum tu. Apa pun, alhamdulillah, segalanya mampu dihadapi dengan izin-Nya.

Selepas seminggu baby di rumah, bermula episod baru dalam mengurus baby ke-3 ni. Seusai misi yang datang ke rumah untuk cek baby, misi mencadangkan kami bawa baby ke klinik sebab nampak kuning yang ketara. Kali pertama pergi bacaan melebihi 10, tapi kami minta untuk datang semula esoknya, bacaan untuk kali ke-2 masih juga tinggi. Hinggalah Jumaat seterusnya (Jumaat lagi),  baby perlu masuk  ward sebab bacaan melebihi 15. Untuk kesihatan dan keselamatan baby, kami akur. Bermalam la sang isteri dan baby di Hospital Kulai. Keesokannya nasib baik boleh discharge sebab bacaan turun kepada 9 (strategi sang isteri menjemur baby di bawah lampu UV berjaya katanya).

ketara kuningnya

Ikhtiar menjemur di awal pagi

Dan seterusnya, setiap 2-3 hari sekali Klinik Kesihatan (KK) Kulai menjadi persinggahan aku selama hampir 5 minggu. Dalam pada masa sama juga, wife perlu juga cek hasil cesarean ada kalanya perlu ke HSA untuk cek sebab ada jangkitan dan problem. Memang berpantang kalau bersalin normal dengan cesarean ni berbeza sangat. Lebih mencabar kalau jahitan terbuka. hampir 2 bulan perlu recover untuk pulih kesan jahitan tu.

Sebab tak ada pembantu, aku la pak supir yang perlu hantar baby dan sang isteri ke sana ke mari. penant memang penat. Tapi kesabaran adalah tonggak utama. Nasib secara mental dah bersedia awal. Jadi, apa² kemungkinan yang datang menimpa, terima dengan redha dan layankan sahaja. Waktu pejabat juga harus aku langgar dalam terpaksa. Nasib baik punya bos yang memahami. Kalau punya bos yang bujang mesti lebih menggila jadinya.

Nasihat aku secara peribadi buat bakal suami, kahwin memang best dan seronok. Tapi harus diingat, tanggungjawab sebagai ketua keluarga juga sangat² besar dan berat. Tidak semudah yang disangka. Sifat sabar dan tanggungjawab adalah kunci segalanya. Saat kau membalas ijab nikah, ingatlah akan beban yang harus kau pikul kelak. Mental dan fizikal harus dicurah dikemudian hari. Tujuannya satu, membawa amanah yang Maha Esa.

Nasi Minyak Tenggaroh - Tahniah Azizi


Untuk sekian kalinya, inilah anak buah aku nombor tiga yang berjaya melangsungkan perkahwinan. Tahniah Jijie! (nama komersial dia dalam rumpun famili kami). Sebelum ni Alip dan Anip. Kedua²nya juga telah dikurniakan cahaya mata - alhamdulillah.

Majlis akad nikahnya berlangsung pada 29 April malam dan majlis resepsinya berlangsung keesokkannya. Aku sekeluarga sempat hadir awal untuk turut serta masa majlis pernikahan dan juga majlis persandingan keesokannya. Kali ni, rezeki anak buah dapat orang Felda Tenggaroh. Sedap main pantai la lepas ni.

Aku anak beranak bertolak agak lewat, hampir nak masuk Maghrib baru gerak ke Mersing. Lagi pun bawa Mem Besar. Lama tak bermanja katanya. Apa pun aku sempat sampai dan join sesi nikah sebab pak imam katanya ada 2 lagi majlis yang dia kena selesaikan. Untuk sesi Jijie kira² pukul 10 malam. Jangan khutbahnya berjela panjang dah la pak imam. Pengantian kena rehat, esok nak posing.

Kali ini Jijie tak request untuk cover sebagai fotografer, aku pun malas nak offer diri sebab bila ada anak kecil² ni, komitmen dia lain macam. Jadi biar la. Bila sampi kat rumah pengantin perempuan tu nampak ada yang pegang dslr, kira okay la tu. Aku bawa juga 'senjata' tu tapi aku perap je dalam bonet kereta, stand-by. Dalam masa sesi akad tu gatal juga tangan juga nak ambil 1 shot dari angle kegemaran aku. Lepaskan gian. Nah aku belanja.

Majlis akad nikah

Majlis selesai sekitar jam 10.30 malam. Nasib baik tetamu dijamu makan sebelum majlis akad. Lepas akad boleh cabut. Lagi pun makan lewat² malam tak elok kan? haha.

Esoknya awal² pagi ambil angin Felda Tenggaroh - nyaman. Homestay atau inap desa yang kami duduk juga terbaik. Kalau diperhati, ramai juga yang sediakan perkhidmatan homestay kat rumah mereka ni. Siap dapat perakuan daripada Kementerian Pelancongan lagi. Rumah yang aku duduk ni ada 2 bahagian. Tuan rumahnya tinggal di bahagian sebelah, yang lagi sebelah tu dibuat homestay untuk tetamu. Dengar katanya setiap minggu pasti penuh. Rezeki mereka.




Sementara nak menunggu majlis bertandang pada  belah petang, kami sefamili pakat² nak pergi melawat kawasan ke pantai Tanjung Leman. Alang² dah sampai Mersing, rugi tak main pantai. Jadi sudahnya, berpicnic kami semua di pantai Tanjung Leman. Jarang² kami dapat berkumpul macam ni. Kat tepi pantai pula tu.

Buang masa dalam sejam setengah, usai sarapan kami balik ke homestay - tadi tak mandi. Sementara nak menuggu tengahari, kemas² la apa yang patut. Perlu check-out sebelum jam 11. Ada tetamu lain nak masuk katanya. Laku betul masa² cuti hujung minggu ni. Lepas check-out, kami lepak kat homestay lagi satu. Lepas Zuhur kami bertolak ke rumah pengantin.



Untuk kali ni, dapat la tunjuk pada Sofiya orang main kompang, main bunga manggar, dan macam mana majlis kahwin. Kalau tak sebelum ni mesti merajuk bila tengok gambar kahwin ummi dengan abahnya kat album. Nak tau apa yang dia sebut masa merajuk tu? 
"Kenapa abah dengan ummi tak ajak Sofiya? Sofiya nak ikut pegi kahwin...".Kalau korang la, apa korang nak jawab?
 Bila dah anak 3 ni, ragamnya lain macam. Untuk sesi makan damai pun ada shift. Abahnya makan dulu, umminya duduk dalam kereta sebab Nayla dengan Lydia - tidur. Layankan saja. Nasib majlis selesai awal. dapat la cabut awal. Dalam pukul 4 tu dah mula bertolak balik. Alhamdulillah semua selamat sampai ke destinasi. Sebelum beransur, dapat juga selfie dengan pengantin. Haha

Raja sehari

Untuk majlis resepsi belah lelaki pula akan berlangung pada 8 Mei. Nanti ada rezeki aku kongsikan kisahnya.

Trans-Pacific Partnership Agreement (TPPA) - Taklimat Ringkas Tok Pa


Kelmarin berpeluang sekali lagi bertemu muka berjabat tangan dengan DS Mustapa Muhamad atau orang suka gelarkan beliau sebagai Tok Pa. Kali pertama berjumpa dan bergambar bersama semasa hadir persidangan pemimpin pelajar di Genting Highland, Pahang.

Untuk kali ini, dapat bertemu wajah dengan beliau untuk sesi taklimat ringkas Trans-Pacific Partnership Agreement (TPPA) kepada warga akademik serta agensi kerajaan dan swasta sekitar Johor Bahru. Walau pun sesinya satujan setengah saja (5.45 petang - 7.10 malam) tetapi kehadiran audiens tidak menghampkan dengan dibantu dengan kehadiran pemimpin pelajar di UTM. Tok Pa mungkin sangat mesra dengan 'budak² sekolah' sebab sebelum ni pernah menjawat Menteri Pendidikan Tinggi (KPT).

Taklimat bermula ringkas dan majlis berjalan secara santai tanpa nyanyian lagu Negaraku. Sebab mengutamakan sesi taklimat sebagai perkara utama untuk perkongsian bersama audiens, jadi masa sangat terhad. Penjelasan disampaikan sekitar 45 minit dan kemudian sesi soal jawab dibuka kepada audiens. 



Soalan yang mungkin menarik perhatian semasa sesi soal jawab tu adalah sama ada TPPA ini tidak menjadi seperti mana pelaksanaan GST. Terngiang² ayat seorang menteri -
"Saya dengan yakin mengatakan harga barangan akan turun selepas pelaksanaan GST".
 Tapi apa yang berlaku adalah sebaliknya.

Untuk kes GST, cukai dikenakan hanya 6% sahaja kepada pengguna (memang betul) tetapi 'mereka' gagal menjelaskan bahawa cukai telah pun dikenakan kepada pengeluar (6%) dan pembekal (6%) menjadikan cukai awal telah dikenakan sebanyak 12%. Jadi cukai yang sampai kepada pengguna adalah 18% sebenarnya. 

Berbalik kepada TPPA, pendapat peribadi aku (cuba untuk neutral), mungkin TPPA sesuatu yang baik tapi tetap ada juga keburukannya. Aspek positifnya adalah memastikan pasaran Malaysia kekal releven untuk menarik pelabur asing disamping membuka peluang pekerjaan dan persaingan sihat dikalangan peniaga tempatan dan luar. 

Selain itu, pesaingan sihat kepada peniaga tempatan adalah untuk memastikan kualiti produk dan perkhidmatan yang dihasil memenuhi kehendak pelanggan. Ini adalah cabaran utama kepada TPPA ini. (Boleh jadi) mereka yang menggubal polisi TPPA ini dapat membaca senario yang akan terjadi kepada pengusahan tempatan untuk memastikan mereka ini dapat bertahan seterusnya bersaing dengan pengusaha luar.

Jadi, cabaran utama atau mungkin keburukan kepada TPPA ini adalah apabila pengusaha tempatan gagal untuk bersaingdengan peniaga luar, ini secara tak langsung boleh menjejaskan peniaga tempatan untuk bertahan. Pengusaha luar kebiasaannya mempunyai modal yang besar dan bermain dengan 'volume' untuk mengurangkan kos untuk persaing dengan pasaran tempatan. 

Jadi, pengusaha tempatan perlu bijak dalam mengatur strategi perniagaan dan perlu masak dengan keingginan pelanggan untuk mengusai pasaran atau industri yang mereka ceburi. Kos operasi, pengeluaran, pemasaran, penambahbaikan berterusan dan pengurusan yang baik mampu menjadikan pengusaha tempatan kekal berdaya saing.

Dalam pada itu juga, masyarakat perlu faham akan kuasa yang mereka miliki iaitu sebagai kuasa membeli. Walau pun TPPA hanya akan dilaksanakan dalam masa 2 tahun lagi, para pembeli sudah boleh memahami akan persaingan ini. Kita sebagai pengguna perlu sebenarnya menyokong kepada produk tempatan yang mana promosi "marilah membeli produk temaptan" telah jarang sekali di angkat oleh pihak pemerintah.

Jadi TPPA ini adalah agenda besar yang boleh memberi kesan besar kepada masyarakat dan negara. Sebagai orang kebanyakan yang hanya mempunyai kuasa tak berapa besar, peranan kita adalah untuk saling bantu-membantu demi kelangsungan dan survival masyarakat dan keluarga.

Untuk slide taklimat Tok Pa boleh dimuat turun di sini. - TPPA

nota: artikel ini adalah pendapat peribadi dan maklumat dan data yang disertakan mungkin kurang tepat. Penulis tidak bertanggungjawab atas ketepatan maklumat yang dinyatakan.